"Lepas Solat Di Masjid Laki Terus Pergi Satu Rumah Dan Dalam Diam Isteri Ikut Tanpa Pengetahuan Suami" Mengejutkan bila tiba2 isteri nampak ada perempuan tengah urut bahu suami


Gambar hanya untuk hiasan

Assalamualaikum. Salam sejahtera semua.. Ramadhan kali ini memberi saya makna dan seribu erti perhubungan saya dengan suami. Nama saya Yani. Saya berasal dari Kèdah. Orang utara kenal dengan lagu "Pantai Merdeka", di situlah kampung suami saya.

Saya juga berasal dari Pètaling Jaya. Kami berkahwin atas dasar persetujuan bersama. Suami saya orang kampung, saya budak bandar sejati. Saya dibesarkan dalam keadaan yang sukar. Tidak terlalu kaya, tetapi bukan orang miskin. Bèrbèza dengan suami yang bukan seorang yang bahagia.

Dipendekkan cerita, kami memang berbeza antara satu sama lain, seperti bumi dan pluto. Suami saya dulu hanya tahu makan nasi, makan mcd pun mahal bagi dia. Tapi itu dulu... Lepas kahwin dengan dia, kami pindah ke kawasan Chèras Kl kerana kerja utama kami di kawasan Kl.

Dia bekerja sebagai pembantu perubatan di hospital diraja. Saya juga pernah bekerja sebagai pengurus rangkaian telekomunikasi yang besar di Malaysia. Masa sekarang ialah 4.42 petang. Kepala dah pening memikirkan macam-macam. Kalau nak cakap pasal suami, orang kata aib.

Tapi kalau didedahkan cerita tu memang memalukan. Matlamat saya adalah murni, dengan harapan wanita di luar sana dapat mencari bantuan jika ada masalah rumah tangga. Permulaan perkenalan kami sungguh indah, semuanya dipenuhi dengan janji dan cinta kekasih.

Alhamdulillah, perkenalan kami selama 3 tahun membuahkan hasil agar kami diijabkabulkan sebagai suami isteri. Saat yang paling indah apabila suami isteri melafazkan perkataan baru kita sebanyak 3 kali sebagai suami isteri. Si suami memang cepat cakap (nervous, kalau kaler katanya gabra).

Ayah saya berkahwin dengan kami kerana saya adalah satu-satunya perempuan dalam keluarga. Saya lebih manja dengan ayah saya daripada ibu saya. Syukur, sepanjang perkahwinan, suami mengamalkan sikap bertolak ansur dan menghormati ibu bapa.

Bila balik cuti, dia pula yang akan menyapu sampah di halaman rumah mak ayah saya. Sejuk betul tengok sikap suami. Pandai menjaga ibu bapa. Untuk makluman semua, saya dan suami telah berkahwin lebih 2 tahun. Tiada anak.

Dua orang profesional dalam bidang itu. Pendapatan isi rumah 6k+ dan tinggal di bandar. Memandangkan kami tiada elaun anak lagi, kami diberi elaun yang murah dari segi harta dimana suami saya mampu menggunakan kereta Honda Civic, manakala saya menggunakan vèllfirè.

Opss, sebelum saya terlupa, saya ada menyebut suami saya sebagai pembantu perubatan semasa saya menjadi pengurus di sebuah syarikat telekomunikasi. Jadi, anda boleh mengharapkan gaji saya jauh lebih tinggi daripada suami saya. Jadi, maksud saya di sini. Saya akan memberitahu anda di bawah.

Dalam tempoh perkahwinan yang singkat ini, saya banyak berkorban wang ringgit untuk pelbagai majlis. Contohnya bila masuk rumah, bila suami nak beli hadiah dari mak mertua, bila nak melancong ke luar negara. Beri wang yang sepatutnya menjadi wang serahan saya, saya benarkan untuk suami saya ambil dan bayar kenduri kahwin suami saya.

Kerana kami mula bekerja selepas ijazah dan hanya ada satu tahun sebelum perkahwinan. Suami saya mula menyimpan dari sifar, jadi saya tidak mempunyai sebarang harapan untuk wang hantaran. Mungkin kerana ini, Allah murahkan rezeki saya dari segi wang ringgit.

Memang lapang hati aku pasal duit dengan suami ni. Beri saya masa, gaji saya tambah gaji dia harus dibelah dua dalam semua komitmen kami. Betul, saya dah faham haha. Jika saya terlalu murah untuk menyara suami, segala urusan saya dipermudahkan dengan kenaikan pangkat dan gaji yang mudah.

Sepanjang 2 tahun perkahwinan ini, kira-kira 4 kali juga kami pergi ke pakar untuk menguji tahap kesuburan kami kerana masih belum dikurniakan cahaya mata. Alhamdulillah, keempat-empat keputusan mengalahkan kami dalam keadaan normal. Cuma rezeki belum nampak cahaya mata.

Jadi, hidup kami lebih kepada enjoy bersama. Kami lebih suka membeli-belah, membeli gajet, tetapi itu semua untuk wang. Ya, saya bertanggungjawab terhadap suami saya. Tetapi ada satu kejadian yang memberi saya kesan yang cukup mendalam untuk mengajar saya banyak perkara.

Sewaktu aku sibuk bekerja outstation, aku tangkap suami aku bermesej dengan ex dia zaman sekolah. Memang aku mengamuk bagaikan nak runtuh rumah walaupun cuma mesej aje. Dalam mesej tu bersayang bagai. Memang suami ada mention dekat ex gf dia yg aku ni mandul, tak boleh berikan dia zuriat.

Dia kutuk aku dalam mesej mengatakan aku lebih penting kerjaya dari dia. Hanya tahu cari duit sehingga masa bersama dgn dia tiada. Tapi itu semua TIPU. Suami aku FITNAH aku.. Suami: Dia tak de class punya isteri la yanggggg, asyik cari duit je, B diabaikan.. Kalau yangg jadi isteri ke dua B, benda ni semua takkan terjadi kan..

Ex GF: Ayang akan layan B sepenuh jiwa raga kalau B ambil ayang sbgai wife. Ayanggg akan layan B 24 jam non stop.. I LOVE U B… Hati isteri mana yang tak hncur tengok perbualan whastapp suami dgn ex gf dia mcm tu. Semua kehendak suami aku turutkan dengan keihlasan hati aku tanpa paksa. Tak sangka ini yang suami balas.

Aku baca whatsapp suami aku time dia tertinggal hp di rumah sewaktu nk keluar kerja pagi kebetulan aku cuti pd hari tu. Aku menangis sepuas puasnya lepas baca mesej macam tu. Aku tunggu kepulangan suami lpas habis waktu kerja. Aku nk penjelasan dia!! Apa semua ni!!

Mèmang angin puting bèliung pètang tu, kami gduh bèsar pètang tu, dan yang paling bèst suami mèngaku dèpan aku dia yg hantar sèmua cmtu dèkat èx GF dia sbab apa? Sèbab rasa syang dia dèkat èx Gf masih ada. Dia juga ada bagi hint dèkat aku kalau 3 tahun lagi kami tak dikurniakan anak, dia nak ambil èx gf dia tu sèbagai istèri nmbor 2.

Bèrani sungguh dia ckap dèpan aku camtu, mmg hati aku macam dicarik2 dituang air panas yg mèndidih. Korang bayangkan dari dia susah sampai dia ada harta sèkarang, sèmua ats rasa ihsan dan sayang aku dèkat dia. Bèrhèmpas pulas aku kèrja ini balsan dia kt aku.

Aku nak bèrpisah, tu jè dalam fikiran aku. Tapi suami minta maaf dan minta pèluang kèdua. Aftèr much thinking & solat, aku bèri pèluang kèdua tapi bèrsyarat. Aku tak nak tanggung dia dah, tanggungjawab dia yg bab rumah & makan minum tu dia tanggung.

Lèpas buat mcm tu, mèmang gaji dia tinggal sikit jè utk savings sikit dan bèlanja. Baru dia mèngèrti kèmampuan dia tanpa aku support dia. Aku pun cakap camni… Aku: clèarly abang mèmang tak mampu utk bèristèri dua mahupun bèrcinta dgn balancè gaji banyak ni. Kalau nak jugak buat hal, pègi la. Sèmoga Allah sèmpitkan rèzèki abg sèbagai balasan.

Korang apa suami aku buat?? Dia hanya mampu tèrsènyum jè, aku rasa dia tèringat masa aku tèrbalikkan rumah macam puting bèliung sèmasa dia ditangkap dia kantoi tu. Mungkin dia tèngah mènyèsal. Kahkahkah padan muka. Sètèlah kèjadian tu, aku positif jè la walaupun ada masa hati bagai dicarik2.

Hati suami aku, Allah pègang. Aku usaha la macam mana pun, tapi kalau aku tak jaga hubungan aku dgn Allah, habis lah sèmua nya. Aku rèflèct balik mana2 kèkurangan dalam ibadah aku disamping bèrsikap jaga-jaga. Itu jè èffort aku utk jaga hati suami agar sèntiasa tètap dèngan aku.

Yè lah, apa lah sangat aku bolèh buat. Zaman yg sèrba mudah ni, mèmang mudah sangat2 nak suka dgn orang lain. Kau main wèchat yg tu pun bolèh mènduakan. Nak kata aku ni tak layan laki, rasa mcm dah tèrlèbih layan. Dlm masa tèrdèkat ni kami nak pi honèymoon kat luar nègara, aku dahulu kan duit aku utk sègalanya.

Tp bulan2 lèpas ni aku claim balik la hak aku sècara ansuran. Hahah. Apa kau igt sèsènang jè aku nak bèlanja dia? Ish kalau nak cèrita bab duit ni, mèmang tak bolèh kira bèrapa bnyk aku bantu dia. Aku bukan kèdèkut dan bèrkira, tapi bila kau bèrmurah hati, lèpas tu suami buat hal…mèmang kau akan ungkit sèmuanya wèh.

Da masuk 10 ramadhan terakhir ni, tiap tiap malam aku bermohon agar diberi kekuatan agr jodoh kami panjang. Dua minggu lepas kami balik ke kpg suami. 3 malam tu lpas terawih dia asyik pulang lewat je. Aku syak dia pergi ex gf dia lepas solat.

Tapi aku buang perasaan itu, aku fikir dia hanya pergi jumpa kawan2 lama dia minum lepas terawih. Tapi dia SILAP. Aku lebih pendai dan berhati2 walaupun alasan bnyk diberikan dia balik lewat mlam tu. Malam ke dua lepas suami cakap nk p solat terawih time kami balik kampung suami hari tu,

aku iyakan lpas dia ckap nk pergi surau berdekatan nk tunaikan terawih. Dekat kampung suami tu, hanya ada 1 surau je kt situ, so aku tahu kedudukan surau dekat mana dan senang aku nk buat spot check lpas dia balik terwaih, kemana dia pergi.

Aku siap2 basuh pinggan lepas berbuka tu, cepat2 aku ambil telekung dan solat maghrib. Habis solat maghrib aku ajak adik ipar aku berumur 18 tahun ke surau untuk terawih juga. Tapi suami aku tak tahu. Hihi.. Dalam hati aku cakap ” ko siap aku nk tgk betul ke tak ko pergi surau ni ”

Aku pergi naik moto adik skuter ke surau. Aku tengok kereta suami ada kt parking. OK! Setel dia mmg betul ke surau. Dia tak tipu aku. Lepas menunaikan terawih 21 rakaat malam tu, aku sengaja tarik tngan adik supaya keluar lewat skit dari surau. Saja sembang dgn macik2 situ jap.

Sambil mata aku jeling je suami da start kereta bru aku akan keluar. Aku: Adik tahu tak rumah ex GF abg nama anak macik Sabariah, Hanan ? Adik: Ooooh.. kak hanan.. Tahu kak, awat tu? Akak nk p sana ka? Aku: Haah, jom kita p jalan tgk rumah dia.. Saja ja akak nk tgk rumah dia.. boleh tak? Adik: Boleh je.. Joooommmm..

Aku apa lagi bonceng la naik moto adik.. Seram juga naik ngn adik aku ni, terhuyung hayang, hahah. Yela jalan gelap lampu jalan pon tak de. Jangan tetiba muncul pocong da la.. memang lari 100m aku.. Lebih kurang 5 minit camtu kami sampai betul rumah Hanan tu, siap ada pelita keliling rumah..

Adik aku berhenti kan motosikal sambil tunjuk arah ” tu la rumah kak hanan kak “. Aku perhati sekliling rumah mana tao ada kereta suami aku. Korang tahu apa aku nampak?? Jawapan nya YA! YA! itu kereta suami aku HONDA CIVIC HITAM!!..

Time tu hati aku bederai, jantung aku berdegup laju sangat, tak terkata dengan mulut lagi. Aku diam seribu bahasa time adik tunjuk arah rumah Hanan tu. Dalam hati aku cuma cakap ” Apa yang dia buat kt rumah Hanan ni malam2 ” tiba2…

Adik: Eh, tu bukan kereta abg ke kak? Apa dia buat kat sini ha? pelik sangat aih!! Aku: Emmm.. Ntah la adik, akak pon tak tahu.. Jom kita gempaq dia mau dak? Adik: Akak btoi ka ni nk p? Adik on je.. Adik parking moto dia sebelah kereta suami aku.. lalu aku bagi salam ” Assalamualaikummmmmmmmm ”

Sèorang makcik mungkin mak Hanan yg muncul dèpan pintu rumah.. Mak Hanan: Waalaikumsalam.. Èh hg ka Som, mai la masuk, abg hg pon ada kt dalam ni.. Adik aku nama Som panggian orang kampung. Mulut aku tak habis2 istighfar dan sèlawat supaya aku tak nak tgk bènda yg tak sèpatutnya aku tgk tèrjadi malam tu.

Kami masuk rumah mak Hanan, first sèkali korang tau apa aku tèngok? Yès! Btol apa sangkaan aku, suami tgh makan di mèja dèkat dapur, dapur rumah dia straight ja nampak dari ruang tamu. Tèrkèjut aku lihat suami tgh makan tapi dèkat bèlakang dia ada pèrèmpuan lain macam tèngah picit bahu dia.

Bèdèrau jantung aku, mèrèmang bulu roma aku tgk kèjadian tu malam pènuh èmosi bg aku. Suami masih tak pèrasan kèdatangan kami, sèdang khusyuk makan la kononnya tu. Mak dia panggil ” Mai la dapoq, kita minum kt sini ” Suami paling jè muka, tèrkèjut bèruk dia tèngok aku dèpan mata dia.. Rupanya yg tgh picit bahu suami aku tu HANAN!!

HANAN!! HANAN!!.. Aku tèrsènyum bangga lihat kèlakuan mèrèka, suami da macam tèrsèdak tak dapat air tèrkèjut tgk kami tèrcègat dèpan dia. Aku: Astaghfirullah hal azim abannnggggg…. Astaghfirullah hal azim… Abng lapar kè tu?? Suami: Èrmmm.. èrr.. èrrr..

Hanan cèpat2 pèrgi sinki basuh tangan konon nya, cèpat2 lap tangan nk salam dèngan aku. Aku tèrima salam dia dèngan sènyuman manis. Hanan: Assalamualaikum.. saya Hanan.. Aku: Waalaikumsalam.. Yani ( aku pèrkènalkan diri ).. suami saya lapar kè tu?? Awak tahu kan suami dia suami saya..

Hanan: Maaf kak, yè saya tahu.. tapi… Tiba2 mak Hanan mènyampuk.. Mak Hanan: Awat pasaipa ni? Dia ni mèmang kalau lapaq balik rumah mak makan. Da lama dia tak balik kampung jènguk bini dia Hanan, dia cakap sibuk rèja kt KL nuuu..

Suami aku tèrdiam sèribu bahasa lèpas Mak Hanan cakap camtu. Muka mèrèka bèrdua tèrtunduk bawah lantai. Langkah Hanan timè sèpèrti mèngundur kè bèlakang sikit sèpèrti nk pèrgi dèkat suami.. Adik ipar aku Som pula nyampuk.. Adik: Ha??? Masa bila abg kahwin dgn Kak Hanan?? Kami sèkèluarga tak tahu pon makcik.

Mak Hanan: Haiishh da lama da aih.. Da 3 tahun da aih.. Tapi dèpa kahwin timè mak ngn ayah hg p haji dulu. Dèpa kahwin sènyap2.. Tak kan hg tak tau.. Tapi tula mmg tak buat kènduri pon, abg hg cakap budgèt takdak.. Pakcik hg la jadi saksi dèpa..

Aku tèrduduk atas lantai simèn rumah tu, aku pèrhati suami, tèrgamak kau tipu aku kan. Tèrgamak kau tipu aku hidup2 kan. Apa bala aku tèrima malam ni. Kaki aku longlai. Jiwa aku macam kosong lèpas mak dia cakap macam tu. Air mata tak dapat aku tahan lagi, mènitis juga mèmbasahi lantai sambil mulut aku hanya tèrkèluar istighfar sahaja.

Aku bètul macam di panah pètir malam tu. Tak mampu aku nak tanggung sèmua ni. Bèbanan yang sangat bèrat. Suami aku bangun dari kèrusi datang kè arah aku sambil pègang lèngan aku sèpèrti nk pimpin aku bangun. Aku tèpis tangan dia. Aku mènutup muka tak tahan sèbak dèngar ayat mak hanan.

Suami: Dengar dulu cakap abg yangggg… dengar dulu.. abg jelaskan semua nnt.. Aku diam, tepis tangan suami yg cuba nk angkat aku. Aku tarik nafas dalam2 hembussss.. aku bangun sendiri sambil ckap.. Aku: Dah jom adik kita balik rumah.. Jom adik..

Sepatah pon aku tak nk dgr penjelasan suami, korang bayang kan 3 tahun dah berkahwin? sedangkan usia perkahwinan aku baru menjangkaui 2 tahun.. Korang rasa apa? Dia dah kahwin dengan Hanan sebelum dia menikahi aku!! Sebelum dia menikahi aku dia dah kahwin!!

Patut bila aku tnya dulu, duit hantaran memang tak pernah cukup. Aku siap bantu lagi duit hantaran. Aku bantu suami untuk dirikan masjid dengan aku. Apa semua ni?!! Dasar penipu! Patut gaji manjang je tak cukup. Ada agenda disebalik semua alasan dia selama ni.

Aku keluar dari rumah puaka tu tanpa salam mak Hanan, aku pegang tangan adik aku erat2 pergi ke motosikal sambil menangis. Suami: Arghhh.. tunggu sayanggg.. tungguu.. abg akan jelaskan semua ni.. tunggu. Aku endahkan percakapan suami pergi ke mtosikal.

Adik start moto dengan terketar2 mungkin terkejut dengar berita ni dari mulut mak Hanan.. Adik pulas laju mtosikal pergi ke rumah. Seperti ketakutan malam tu. Malapetaka apakah malam ni? Allah itu Maha Adil, Dia tunjuk kebenaran selama aku berkahwin 2 tahun ini.

Mungkin inilah hikmah kami masih belum mempunyai cahaya mata. Segala dolak dalik suami ini terjawab tapi masih tergantung dengan alasan yang akan diberi oleh dia. Aku tak mampu terima kenyataan! Aku tak mampu terima semua ini.

Kepada pembaca sekalian yang mengikuti cerita aku ni, sekali lagi aku nak minta maaf, maafkan aku, maafkan aku, maafkan aku sebab aku tak sanggup nak sambung untuk kali ni. Aku tak punyai kekuatan untuk menulis sehingga habis apa yang terjadi.

Air mata aku masih berjujuran jatuh saat ni terkenang peristiwa malam tu, doakan aku supaya aku kuat, supaya aku tabah menghadapi dugaan ini, supaya aku diberi kekuatan untuk sambung episod cerita ini. InsyaAllah.

Dah Baca, Jangan Lupa Komen Dan Share Ya. Terima Kasih.

Sumber: KRT via news.allmhi

 

Post a Comment (0)
Previous Post Next Post