"Sakinah Tiba2 Hilang, Selepas 9 Tahun Dia Datang Dengan Anak2" Aku terkedu


 

Foto sekadar hiasan

Assalamualaikum semua. Lately ada banyak kisah keluarga yang di paparkan dekat sini. Tentang jodoh, dan juga perkahwinan. Aku pun tergerak hati nak berkongsi kisah kawan baik aku.

Kami satu kampung dan sama sekolah. Namakan dia sebagai Sakinah saja. Sakinah, berkahwin dalam usia yang sangat muda dalam umur 22 tahun, waktu tu aku masih lagi belajar di universiti.

Sakinah sangat menyanjung tinggi dan memuja muja suaminya. Suami adalah segala galanya bagi dia. Masa Sakinah mula mula kahwin dulu, adalah masa tu cuti semester aku balik kampung. Aku dengan seorang lagi kawan kami Aimi pergilah melawat Sakinah di rumah sewanya di bandar.

Kami sampai waktu tengah hari dan waktu tu Sakinah tengah mengandung anak pertama. Kami pun seronoklah, jumpa kawan lama. Ingatkan boleh sembang sembang santai. Tapi terasa sikitlah, sebab Sakinah hanya berminat untuk bercerita tentang suami dan keluarga mertuanya saja.

Maybe dia teruja sangat kot dengan perkahwinan dia. Mood pun masih lagi mood pengantin baru jadi dia pun macam agak ‘show off’ sikit.

Tambah lagi kami dua orang masa tu single. Lagi banyaklah drama manja dia dan suami dia depan kami. Macam suami dia nak mandi dia pun, “abang nak mandi ke, jap ya ayang ambilkan towel.’

Dan dia asyik memuji muji dan mengagungkan tentang suami dia non stop. Suami dia baik, caring, suka makan itu, suka makan ini, hobi suka memancing, suka buat itu, buat ini, siapa kawan kawan dia dan macam macam cerita lagi.

Siap cakap, selera suami dia bukan main, kalau nak makan maggie pun kena tumis bawang bagai Tak macam kita makan maggie bodoh saja. Habis cerita tentang suami dia sambung cerita mertua pulak.

Mertua dia dari keluarga have-have. Anak anak ada kereta seorang satu ye. Duduk kawasan perumahan dekat bandar tu, dekat kawasan orang have-have ok. Bukan di kalangan rakyat marhaen macam kami ni. Ada banyak tanah, harta dan segala bagai kekayaan.

Yes, Sakinah memang sebut benda ni, keluarga mertua dia orang ada ada. Dia cerita ayah mertua baru beli tanah, nanti nak tambah business lagi.

Habis bab mertua dia ulang balik cerita tentang suami dia. Sampailah petang kami nak balik, dia masih lagi duk menyanjung suami dia dengan pelbagai story. Khabar kami, cerita kami, update kami takde. Sesi haritu hanya sesi tentang suami dia yang tercinta dan keluarga mertuanya sahaja.

Aku tengok Aimi buat muka boring. Yalah satu hari kena dengar orang memuji laki dia huhu dan bila balik Aimi kata, “Lia kau tahan dengar cerita dia?”. Aku senyum jela.

Kat social media pun sama, Sakinah hari hari, pagi petang akan post tentang suami. Suami dia pergi keje update, balik kerja update, “masak untuk imamku, dinner with kekasih hatiku, terima kasih abang”, macam macam la caption sweet dia. Dah dapat anak, semua tentang anak, dia akan update.

Dan weekend pulak masuklah aktiviti bersama mak mertua have have dia. Macam tu lah dia pusing pusing. Memang non-stop lah dia duk memuji muji suaminya. Macam suamiku adalah yang terbaik di dunia ini.

Tiba tiba Sakinah hilang dari radar. Lama dalam 9 tahun jugaklah. Betul betul macam dia lari dari semua orang. Tiba tiba pada satu hari raya dia datang rumah aku, bawa anak anak dia 3 orang. Terkejut aku tengok dia. Kurus kering, muka macam bermasalah, anak anak macam tak terurus.

Kesian tengok. Bila balik saja aku bagi duit raya. Aku bagi tak banyak, dalam RM5 saja sorang. Aku dengar anak dia cakap, “mama banyaknya”. Sedihnya dengar, terfikir juga apalah masalah Sakinah ni.

Lepas raya tu aku dan Aimi ada melawat Sakinah, dia dah pindah ke kawasan perumahan lain. Bukan kawasan perumahan, dia pindah ke pedalaman kampung, dan keadaan rumah dia betul betul sedih.

Rumah macam design rumah felda lama. Rumah tu dah uzur, nak masuk rumah kena lalu semak samun dan lalang yang sampai ke paha, tinggi betul.

Dalam hati aku, teruknyalah suami dia boleh bagi anak bini tinggal dekat rumah macam ni. Dengan lalang, semak samun bahaya sebab diorang ada anak anak kecil. Kata mertua have have, kenapa pulak boleh tinggal dekat rumah macam ni. Dalam rumah pun teruk berkecah sana sini.

Dan Sakinah pun buka mulut. Katanya dia bahagia setahun saja, lepas tu hidup macam dalam neraka. Suami berhenti kerja sebab nak buka bengkel, nak kerja sendiri la kononnya.

Mertua bagi modal OK, tapi suami malas kerja. Kalau rajin buka bengkel, kalau malas tidur berhari hari. Nak pulak suami hisap ice (batu), kalau hisap ice tu 3 hari tak bangun.

Dah banyak kali kena tangkap dengan polis, duit Sakinah pun habis buat jamin suami. Bukan duit saja habis rantai, gelang even cincin kahwin pun habis dah digadai.

Suami kadang kadang tak balik rumah berhari hari, sebab apa duduk dekat bengkel dengan kawan kawan dia. Bukan sibuk bekerja, menghisap ddah la. Ada duit sikit pergi judi, sambil sambil minum arak.

Kalau suami dia OK maksudnya time tu ada girlfirend lain. Pakai smart, wangi sebab nak pergi dating dan ada kawan suami dia cakap dekat Sakinah, suami dia pernah check in hotel dengan girlfriend dia. Girlfriend yang di pilih biasanya yang bekerja,. Yang ada duit untuk sponsor hidup dia.

Sakinah kalau bersuara sikit, habis kena. Bukan kena lempang, kaki pun suami dia bagi. Especially, bila suami dia mabuk, Sakinah biasanya akan kena pukul.

Kadang kadang tu Sakinah dah takde duit, minta suami dia pergi kerje, itu pun Sakinah akan dipukul. Anak Sakinah selalu cakap, “along benci abah, abah selalu pukul mama.”

Rumah tu buruk ya, Sakinah yang cari sebab suami dia tak peduli pun. Cari yang murah murah, sewa RM300 sebulan, itu pun menggigil nak bayar.

Suami dia kan ada bengkel. Suami dia tak peduli pun, dia boleh duduk dekat bengkel. Peduli apa dengan Sakinah dengan anak anak. Nak ikut ikutlah, tak nak sudah.

Bengkel tu port suami dia menghisap ddah dengan kawan kawan ddah lain. Mestilah la Sakinah tak selesa duduk bengkel tu. Anak anak boleh tengok abah diorang cucuk cucuk jarum. Dah banyak kali polis serbu bengkel tu. Dan memang polis dah aim bengkel tu.

Sakinah keluar dari rumah sewa yang lama tu sebab diorang tak boleh bayar. Suami dia tak kerja. Mula mula diorang duduk dengan mertua.

Rumah mertua dia bukanlah have-have pun, teres satu tingkat saja. Kongsi duduk dengan 9 orang adik beradik suami dia yang lain. Walaupun ada anak 3 orang, Sakinah takde bilik, dia dengan anak anak tidur dekat ruang tamu.

Suami dia memang takde common sense, hidup macam orang bujang. Balik 3 pagi boleh bawa kawan kawan tengok movie dekat ruang tamu. Anak bini tidur dekat tepi. Esok pagi nak sekolah. Lantaklah itu bukan masalah dia.

Mertua? Mertua dan ipar duai benci Sakinah. Sakinah jadi bibik dalam rumah tu, kalau Sakinah masak takde siapa akan makan. Tapi baju baju, tudung ipar ipar dia semua Sakinah yang tolong seterika.

Suami dia dan semua adik beradik suami dia yang 9 orang tu Sakinah kata tak pernah solat, cuma mak mertua dia aja yang solat.

Raya? Sakinah tak pernah merasa beraya rumah dia. First, second, third kadang seminggu hari raya baru Sakinah balik rumah dia. Kalau balik itu pun sehari dua saja, suami dia panas punggung. Tak boleh duduk lama lama rumah Sakinah.

Susu anak, belanja anak sekolah pulak macam mana? Sakinah selalu pinjam duit keluarga dia. Kadang mak mertua dia kesian bagi la juga, cucu kan. Suami dia tak peduli langsung. Like macam kau nak hidup nak mati suka hati kau lah.

Yang suami dia peduli hanyalah nfsu semata. Sakinah cerita kalau suami dia nak, suami dia akan jadi baik, cakap lembut lembut, bergurau, beli makanan, barang dapur, lepas tu mulalah. Lain waktu, kalau mood dia takde memang dapat kaki.

Suami dia pernah lafaz cerrai pada Sakinah even pernah cakap dekat kawan kawan dia, Sakinah dengan dia dah tak ada apa.

Satu hari diorang gaduh suami dia cakap, “aku dah tak nak dekat engkau dah, kita cerrai talak satu.” Sakinah meraung, menangis, merayu suruh fikir nasib anak anak, tapi suami tak peduli. Selang beberapa hari, suami dia belanja makan, sebab malam tu suami dia nak bersama.

Bila pergi mahkamah untuk sebutan cerrai, suami tak cerita yang diorang pernah bersama. Sakinah pulak diam saja depan hakim.

Balik tu dia cerita dekat aku. Suami dia dah suruh Sakinah dan anak anak keluar rumah tau. Aku pulak yang jadi pening. Aku cakap fakta tak betul kena sebut yang tu, kalau dah bersama tu dah kira rujuk.

Suami dia pulak elok elok saja lepas tangan suruh keluar rumah. Nafkah anak isteri pun takde bagi. Aku push juga dan suruh Sakinah cakap dengan mertua dia.

Masa tu kecoh juga sebab suami dia nak kahwin dengan girlfriend dia. Aku cakap juga macam mana nak kahwin lain, kes ni pun tak settle lagi.

Aku tak tau lah macam mana lepas tu, sebab aku ada dekat KL. Tak silap aku, suami dia ada jumpa dia lepas Sakinah keluar dari rumah. Bukan nak ajak berbaik ya, macam biasalah nak jumpa sebab nfsu dia.

Mungkin Sakinah ada juga cakap tentang rujuk tu rasanya, sebab dia ada pergi pejabat agama lepas tu dan kemudian mereka officially rujuk.

Tell me what, Sakinah happy sangat lepas rujuk, dan suami dia tak jadi kahwin baru. Lepas rujuk tu Sakinah kembali upload sweet sweet moment dia dengan suaminya di social media.

Sakinah pun dah pindah ke rumah yang better sikit di kawasan lain dan suami dia buka bengkel dekat tempat tu.

Lepas setahun macam tu Sakinah call aku balik menangis, dan sesi meluah bermula lagi. Drama drama yang berlaku dekat atas tu repeat lagi. Tambah lagi drama dengan keluarga mertua pula.

Katanya dia nak bercerrai, dah tak mau dah hidup dengan suami dia, cukup cukuplah. Sakinah nak pinjam duit, nak top up, nak pinjam kereta dan macam macam lagi. Aku bagilah yang termampu. Mati mati Sakinah cakap dia nak cerrai, tapi lepas tu senyap.

Seperti biasa, dalam kesunyian itu, Sakinah kembali manis bersama suaminya dan Sakinah sedang mengandung anak keempat. Menurutku hmm tidak apa-apa.

Usai melahirkan anak keempatnya, Sakinah kembali menelepon saya sambil menangis. Sangat frustasi dengan suaminya. Sesi ekspresi lagi, lagi dan lagi.

Seperti biasa Sakinah mau pinjam uang, mau isi pulsa dan mau pinjam mobil. Aku cuma sharing, aku cuma bilang, kerja keras, susahnya bergantung sama suami yang kaya gitu. Saya ulangi berkali-kali, itu berhasil. Ada supermarket yang baru dibuka di dekat rumahnya, mintalah pekerjaan di sana.

Kata Sakinah yang akan mengurus anak-anaknya. Anak-anaknya semakin besar. Suami istri tetangganya kerja sampai larut malam, anak SD-nya sudah merokok. Tapi ayah dan ibu tidak tahu. Anak laki-laki itu berbahaya sekarang.

Saya bilang oke, Sakinah pandai menjahit, jadi bisa bikin baju, ambil pesanan.

Ia menjawab banyak orang yang membuat pakaian di dekat rumahnya. Dia hanya bekerja di dekat restoran. Sore harinya, dia membantu tetangganya membuat kue. Tapi tidak banyak yang bisa Anda dapatkan dengan RM20 sehari.

Aku kehilangan kata-kata, aku tidak tahu harus berkata apa. Sakinah keras kepala. Suaminya mengajukan sebagai suami, itu file yang buruk. Tanggung jawab tidak kemana-mana, bahkan penghidupan pun hilang.

Pemeliharaan isteri dan anak-anak tidak menjadi tanggungan keluarga isteri atau sahabat-sahabatnya. Namun Sakinah tetap menyanjung suaminya. Sekalipun Anda punya suami, jangan khawatir.

Aku merasa akulah samsaknya Sakinah. Kalau susah, dia datang mencariku, minta pinjam uang, bahkan minta aku isi pulsa, dengarkan ekspresinya tanpa henti.

Kira-kira sama saja, berdebat dengan suami, kasihan pada mertua, ingin meminjam uang. Saya telah mendengarkannya selama bertahun-tahun dan saya benar-benar kelelahan.

Sakinah sibuk mengharapkan saya untuk memberikan kata-kata motivasinya, memberinya semangat untuk terus hidup. Sangat lelah untuk mendukung emosi orang ini.

Memang aku tidak peduli padanya, karena dia susah, dia meminjam uang ratusan dolar padaku dan aku tidak pernah memintanya kembali. Tapi mendengar masalahnya lagi dan lagi, aku benar-benar lelah, aku sudah menyerah.

Itu tidak terlalu bagus. Saat dia bahagia dia bisa melupakan kita, adiknya menikah beberapa tahun yang lalu dan dia tidak mengundangku, huhu. Temanku Aimi mengundangnya. Saya tidak peduli, tapi di mana kesopanan Anda?

Saya telah memberi Anda motivasi, saya telah mendorong Anda menuju agama seperti yang saya lakukan. Selalu memintanya untuk melakukan semua shalat tahajud itu. Sampai saya minta teman saya untuk memandu Sakinah berbisnis, karena saya dekat KL, Sakinah dekat desa.

Akulah yang bingung memikirkan bagaimana cara membantunya, melihat hidupnya bahagia, namun Sakinah tetaplah Sakinah.

Saat dia senang dia akan menghilang, saat dia sedih dia akan meneleponku, atau dia akan mengirimiku pesan yang menyuruhku untuk meneleponnya, "tolong Lia telepon aku, aku tidak punya pulsa" sambil menangis. Ia akan mengulangi kalimat yang sama, “sudah cukup, cukuplah aku tersiksa bersama suamiku”. Itu naskahnya.

Kalau kamu bahagia kenapa kamu mengkhawatirkan suamimu dari pagi hingga malam, apa yang kamu dapatkan? Bisakah pamer? Setelah itu? Ingat cerita seseorang? Orang punya suami dan anak juga, nggak malu pamer di socmed.

Daripada memuji suami, kenapa tidak memuji dan mengingat Tuhan? Bukan salah kita kalau kita mencintai suami, tapi cinta itu cukup, jangan berlebihan, banyak memuji, jangan sampai kita lupakan Tuhan yang mewujudkan cinta itu.

Saya tidak tahu Sakinah, saya tidak tahu harus berkata apa. Tidak salah jika kita mencintai suami karena itu sudah menjadi kodrat manusia. Tapi jangan kita berharap terlalu banyak pada suami kita, serahkan hidup kita sepenuhnya pada suami. Sedangkan satu-satunya yang layak adalah Tuhan.

Kita menggantungkan hidup hanya kepada Allah, Allah Ya Razaq Allah yang memberi rezeki, bukan suami. Allah Ya Rahman Ya Rahim yang Maha Pengasih dan Penyayang yang memberikan kebaikan dan rahmat dalam hidup kita, Allah Ya Wadud yang memberikan kasih sayang kepada suami istri.

Maaf aku memakan waktu sedikit lebih lama, aku sedikit terlambat, aku lelah. Saya rasa saya hanya ingin memblokir Sakinah. Maafkan aku Sakinah, aku doakan kamu bahagia, aku capek banget. Semoga anak-anakmu sukses esok hari, dan kamu bahagia selamanya.

Telah membaca, jangan lupa berkomentar dan berbagi. Terima kasih

Sumber: Kamelia (Bukan nama sebenarnya) via IIUMC via edisimedia

Post a Comment (0)
Previous Post Next Post