"Penangan Nikahi Duda, Lepas Hamil 3 Tahun Suami Tak Bekerja" Bila kantoi miang, aku pula kena marah


Foto sekadar hiasan

Assalamualaikum para pembaca yang budiman. Sebenarnya aku berkira kira untuk hantar confession kat sini. Yelaa…. aku bukan pandai sangat bercerita. Cuma aku dah tak larat nak pendam seorang diri.

Harap dapat la disiarkan confession ni supaya aku dapat kata kata semangat dari pembaca semua yer!

First of all, nama aku Z, of course la bukan nama sebenar. Aku dah berkahwin hampir 3 tahun, ada seorang anak perempuan yang comel dan bijak berumur 2 tahun dan sedang hamil 7 minggu anak kedua.

Suami aku biar aku namakan dia W… pun bukan nama sebenar. Aku kahwin dengan suami aku masa tu dia duda dan ada seorang anak perempuan. Well, aku kenal dengan dia lepas dia menduda 2 tahun. Jangan korang kata aku sailang laki orang pula.

Kitorang kenal tak lama, beberapa bulan je dan dia datang jumpa family aku bawak hajat untuk masuk meminang. Kiranya macam dari berkenalan sampai kahwin cuma ambik masa setahun. Dan ini mungkin kesilapan aku sebab tak kenal hati budi dia betul betul… so sad… huhuhu…

Straight to the point. Sebelum aku kenal suami aku, aku ada boyfriend. Aku namakan dia H. Aku bercinta dengan H ni agak lama, mungkin 6-7 tahun juga.

Penat aihhh jaga jodoh orang lama lama. Masalah dengan H ni, kitorang bercinta secara PJJ. Dia kat utara sana… aku kat Negeri Sembilan.

Tapi kitorang jumpa 3 atau 4 bulan sekali. Sampailah satu waktu tu, H ni busy manjang. Call tidak, mesej tidak, jumpa memang tak laa… Owh ya, waktu ni H baru beli kereta jenama H. Jadi dia sibuk la nak berTT dengan kawan kawan club kereta dia. Busy modified kereta dia.

Dan masa ni memang aku rasa diabaikan sangat. Dah la jauh, communication pula kurang. Hmmm…. kesunyian la aku malam malam tiada orang nak text atau call.

Long short story, aku pun mula la nak menghiburkan hati sendiri akibat kesunyian. Masa ni WeChat baru je diperkenalkan. Kalau korang biasa ngan features dia, mesti tau kan function “looking around”.

So masa ni la aku jumpa W. jadi kitorang pun start berkenalan. Baru aku tau rupanya rumah W tak berapa jauh dari rumah aku. Kitorang pun start conversation, end up set untuk jumpa lepas beberapa minggu berkenalan.

Masa nak jumpa tu, aku minta W datang pick up aku kat rumah, so dia agree je. Dan kitorang pun date kat kedai mamak area rumah ni je. Lepas makan kitorang balik rumah dan sambung text lagi.

This time around, aku dah mula lupakan H sikit sikit, sebab dia pun buat tak endah je dekat aku. Orang tengah angau dengan kereta baru kan….

Aku kenal W bulan March 2016, kitorang bertunang bulan December 2016, dan nikah July 2017. Kejap je kan… so dalam bulan July 2016 tu, aku dah putuskan hubungan aku dengan H.

Tapi H mula menyesal sebab abaikan aku, macam macam dia buat untuk dapatkan aku semula. Tapi hati aku dah tak nak kat dia. Mungkin juga sebab W lebih caring dan dekat dengan aku. Jadi lepas aku bertunang dengan W, aku terus cut all communication aku dengan H.

Semua media social dia aku block. Dan aku dapat tau dia nikah dengan janda anak 2 bulan February 2017, awal 5 bulan sebelum tarikh pernikahan aku dengan W. Mungkin dia pun nak mengubat hati yang luka. Ok stop cerita pasal H sebab point aku kat sini sebenarnya adalah berkenaan W.

Dua minggu sebelum tarikh pernikahan, W kena buang kerja. Dan selepas kahwin, kitorang terus pindah masuk ke rumah sewa. Dalam keadaan W belum bekerja, alhamdulillah Tuhan permudahkan semuanya. Aku boleh dikategorikan sebagai wanita yang berkerjaya.

Dengan pendapatan 5k sebulan, aku rasa takkan ada masalah kalau W tak kerja dalam tempoh sebulan dua ni. Dan akhirnya selepas lebih kurang menganggur sebulan, W diterima bekerja di sebuah syarikat. Cuma gaji aku mungkin 2, 3x ganda dari gaji dia. Tapi takpe laa… asalkan dia bekerja.

Lepas 6 bulan kahwin, aku disahkan mengandung anak pertama dan 3 bulan sebelum aku melahirkan anak aku, W resign sekali lagi. Kali ni dia jobless sangat lama.

Korang bayangkan, kandungan aku usia 7 bulan sampai anak aku umur 2 tahun setengah, dia masih tak kerja.

Hampir 3 tahun dia tak kerja, dan aku seakan dah jadi ketua keluarga pula. Dari sewa rumah, utility, transport, makan, pakai, keperluan anak, pengasuh, dan lain lain semua aku siapkan.

Korang rasa dengan gaji aku, cukup ke nak tanggung semua? Oh ya, lupa nak bagitau… W ni jenis yang ada rupa dan sangat jaga penampilan. Kalau boleh baju dia, kasut dia, minyak wangi dia, handphone dia semua nak yang up to date.

Jadi aku la tempat untuk dia merengek kalau nak sesuatu. Aku guna kad kredit sampai limit demi nak memenuhi nfsu acah acah bergaya dia tu.

Kami mula diuji dengan masalah kewangan ngam ngam selepas aku bersalin. Aku tak dapat bayar kad kredit (minimum payment lebih kurang rm2k sebulan).

Masa ni W masih tak bekerja tapi dah kurang kan tabiat bershopping macam anak raja dia tu. Tapi alhamdulillah, rezeki anak aku sentiasa ada.

Dari susu badan, pakaian, peralatan baby, duit, macam macam lagi la rezeki yang tak terjangka. Cuma aku dengan W dah mula terpaksa ikat perut, jarang makan di luar, jarang keluar berjalan, dan kadang aku sampai tiada duit nak isi minyak kereta.

Terpaksa la W hantar aku pegi kerja naik motor beberapa minggu sebelum tunggu gaji yang seterusnya.

Nafkah? Adelah 2, 3 kali dia bagi. Dan ya, anak dia dengan bekas isteri pun dia tak bagi nafkah. Aku memang takkan guna duit aku untuk nafkah anak dia dengan bekas isteri,

Sebab aku sampai sekarang masih tak ikhlas menerima anak dia. Tak taulah kenapa. Kadang kadang bila dia ambik anak dia tidur kat rumah kami, aku rasa tak selesa dan selalu buat tak acuh je.

Mungkin sebab anak dia tu bukan dari drah daging aku. Memang susah untuk kita terima anak tiri dengan hati yang ikhlas. Tapii aku tiada la dera anak dia. Cuma malas nak layan je. Makan minum pakaian semua aku siapkan sama macam anak aku sendiri.

Ok, cukup bab W jobless. Sekarang kita masuk bab perangai W. Bukan bermaksud aku nak buka aib W. Tapi benda ni mula buat aku tawar hati.

Disebabkan W ni ada rupa, dan status kat media social dia divorced sebelum ni, maka W ni ramai kawan kawan perempuan. Even perkahwinan kami tiada satu pun gambar dia post kat media social dia.

Jadi kebanyakan kawan kawan perempuan dia ingat dia masih single dad lagi. So, chatting, comment, macam dia tu tiada isteri.

Dia pula tiada nak bagitahu yang dia dah kahwin dengan aku. Sampai la dia kantoi text benda benda kurang sopan dengan perempuan. Bukan sorang, tapi ramai dek nonnn!!

Segala buah bersepah dalam gallery phone dia. Yang kecik, yang besar, yang kepam, yang kecut semua ada. Aku mempersoalkan tindakan dia ni, tapi dia taknak mengaku. Pastu tuduh aku hack whatsapp dia, kacau privacy dia.

Aku pula yang kena marah. Susah dia nak mengaku salah, ego dia memang tinggi melangit, which is dia memang susah nak minta maaf.

Dah terang lagi bersuluh memang kau yang salah kan…. nak salah kan aku lagi. Biasanya kalau ada perselisihan faham, aku yang akan minta maaf and tegur dia dulu.

So aku pun dengan misi bagitahu semua betina sundal tiada maruah yang pemurah belanja segala tok nenek buah buahan tempatan tu yang W ni suami aku.

Guess what? Semua tak tahu yang W ni dah kahwin dengan aku. Diorang still ingat W ni masih duda. So far, ada yang faham and say sorry, ada yang terus block aku, macam malu sendiri.

Ingatkan W dah insofff dari buat trading buah buahan ni, tapi beberapa bulan lepas tu dia buat lagi perangai terkutuk dia.

Aku pun tak faham apa masalah kaum lelaki ni, Dah ada yang halal, nak juga tempah dosa. Aku ni pun tiada la tahap makcik makcik… lebih gebu, lebih cerah, lebih la semua kalau nak compare dengan penjual buah buahan tu semua. Ntah laa….

Ok, habis bab perangai kecurangan W dengan pengedar buah buahan. Ni masuk bab yang paling buat aku terasa jauh hati, tawar hati, dan rasa nak pergi mahkamah untuk failkan percerraian.

Aku tak pernah mengungkit pasal W jobless atau kaki perempuan. Cuma aku taktau sampai bila aku boleh bertahan dengan perangai dia yang 1 ni.

PANAS BARAN. Ya, W memang seorang yang baran. Sangat sangat baran. Dan yang paling aku tak tahan, bila dia maki hamun aku.

Guysss….. Korang mesti tak percaya dia ni mulut puaka mengalahkan makcik bawang. Setiap yang keluar dari mulut dia mesti ada terselit kata kata carutan. Which is masa bercinta aku tak pernah dengar pun dia mencarut.

Benda mula terbongkar masa baru 2 atau 3 bulan kitorang kahwin. Aku minta tolong dia kemas barang dapur yang baru beli dari supermarket.

Ayat aku lebih kurang camni la… ‘U tolong la kemaskan sekali. U pun bukan buat apa apa’. Terus dia hempas dan campak kuih tart nenas aku baru beli. Berderai kuih tu…. tapi hati aku lebih berderai hingga jadi debu, berterbangan mengikut angin lalu.

Sejak dari tu, dia dah mula tinggi suara, marah marah, taknak mengaku salah (so aku yang kena minta maaf walau bukan salah aku). Paling aku terkesan sekali, bila dia start maki hamun, sumpah seranah, dia akan kaitkan mak ayah aku sekali.

Contoh ayat dia…”mak bapak kau tak ajar ke? Mak kau tak ajar ke” (mak aku dah meninggal guyssss.. sobbs)…

“Ayah kau tu nama je orang masjid tapi pengotor. Orang makan babi lagi elok perangai. Korang ni 1 keluarga tiada adab. Pemalas. Kau ni elok mati je. Pegi mampos lagi senang hidup aku”.

Tu contoh… tapi banyak lagi kata kata kesat yang aku rasa nak menitis air mata kalau aku taip. Kata kata yang keluar dari mulut suami aku.

Lately ni dia mula start cakap… “aku tak tau sampai bila aku boleh tahan dengan kau ni. Aku fikir ni second marriage aku je”. So guys, kalau korang jadi aku, dan dengar dia cakap macamtu, korang rasa apa?

Dan dia akan mula hempas, sepak, hentak, campak barang barang dalam rumah ni. Kerusi patah, pinggan pecah, pintu rosak, mop penyapu semua jahanam, permainan anak aku hancur… semua dia buat.

Duka…. Sungguh menyakitkan karena saya membeli semua itu dengan uang saya sendiri. Dia bahkan tidak bekerja untuk membeli semua itu. Setelah mengamuk, akulah yang harus membereskan semuanya.

Ya!! Aku sungguh kecewa padanya. Rasa kasihan mungkin ada, tapi tidak bisa dibandingkan dengan rasa putus asa ini.

Masih banyak hal lain yang membuatku menangis sendirian, tapi anakku cukup menjadi penambah semangat. 10 halaman saja tidak cukup jika saya menceritakan semuanya.

Ups, lupakan saja! W selalu bilang aku malas. Malas membersihkan rumah. Malas memasak. Malas mengasuh anak. Duduk aja main hp (Saat saya WFH, dia harus selalu lihat hp). Dia cukup pantang kalau saya tidur siang, atau mau tidur cepat di malam hari, saya pun tidak tahu kenapa. Hanya saja aku tidak seburuk yang dia katakan.

Biasanya ia membersihkan rumah, menyapu, mengepel setiap 2 hari sekali. Mood untuk memasak terkadang datang dan pergi. Anakku tidak pernah jorok, kukunya selalu pendek, pampersku tidak akan penuh. Saya curiga W mengidap OCD. Tidak dapat melihat sesuatu yang tidak pada tempatnya.

Misalnya remote TV tidak boleh diletakkan di atas sofa, harus diletakkan di sebelah TV. Botol susu harus ditaruh di wastafel, tidak boleh ditinggalkan di sembarang tempat, dan sebagainya.

Jika dia melihat remote TV di sofa, dia akan memaki-maki saya seperti tidak ada hari esok. Tapi aku aneh, karena di rumah keluarganya pun tidak sebersih dan serapi rumahku.

Dengan bau kencing kucing, barang-barang lemari dapur penuh, kamar mandi busuk, lantai berpasir tak disapu, tembok tak dicat, penuh lumut, kakak beradik termasuk ibuku berkelahi (W adalah anak sulung dari ayah kedua) istri).

Nah... Sepertinya dia ingin membalas dendam dengan nyawanya dan menjadi diktator dengan menjadikanku sebagai korbannya.

Seharusnya aku mengenalnya lebih lama sebelum menyetujui menjadi istrinya. Tapi pertandingan ada di tangan Tuhan. Mungkin ada nikmat yang aku sendiri tidak lihat saat Tuhan mengujiku seperti ini.

Dulu aku bangga dengan karirku, penampilanku, dan aku selingkuh dari H. Sekarang aku dan W sering tidur di kamar yang berbeda.

Alasannya, dia tidak ingin mengganggu saya saat menidurkan anak saya. Jadi saya dan anak saya tidur bersama, dia tidur di kamar lain. Itu membuatnya lebih mudah untuk selingkuh dariku. Waktu hanya ingin dia datang dan tidur di kamar yang sama. Dialah yang bisa mengandung anak kedua sekarang.

Jadi saya ingin bertanya kepada semua pembaca, jika Anda berada di tempat saya, apa yang akan Anda lakukan? Ikuti arusnya atau beri dia waktu untuk berubah? Atau pergi ke konseling? Langsung ke pengadilan untuk mengajukan cerai?

Saya hanya ingin mengucapkan kata-kata penyemangat dan nasihat. Bahkan jika kamu ingin mengkritikku, aku tidak bisa berbuat apa-apa, kan? Saat ini aku merasa sangat terpuruk dalam hidupku.

W menjauhkanku dari keluargaku, suka menurunkan motivasiku dan selalu menghinaku. Sekarang saya selalu berpikir bahwa saya bisa hidup tanpanya. Sampai-sampai aku berdoa agar dia cepat mati karena aku tidak tahan dengan kelakuannya.

Memang W adalah manusia yang tidak ingat profit deck! Please guyssss….. aku butuh pendapat kalian…. untuk membangkitkan semangatku agar aku tidak terus terpuruk.

Orang yang tertipu, Z

Telah membaca, jangan lupa berkomentar dan berbagi. Terima kasih

Sumber : Z (Bukan nama sebenarnya) via IIUMC via edisimedia

 

Post a Comment (0)
Previous Post Next Post